PRESS RELEASE

HARI BATIK NASIONAL

BALAI BESAR KERAJINAN DAN BATIK, KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN

(Jum’at,  2 Oktober 2020)

Batik merupakan warisan budaya Indonesia yang mempunyai nilai dan perpaduan seni yang tinggi dan  penuh dengan makna filosofis. Batik yang merupakan tradisi turun temurun telah menjadi bagian dari budaya Indonesia sejak zaman dahulu. Batik Indonesia bekembang pada zaman Kerajaan Majapahit, Kerajaan Mataram di Pulau Jawa yaitu keraton Yogyakarta dan Solo dan meluas ke beberapa daerah seperti Banyumas, Cirebon dan Pekalongan. Saat ini, batik telah menyebar ke seluruh Nusantara dengan corak desain motif khas yang dipengaruhi oleh budaya dan kearifan lokal setempat.

Perkembangan batik di Indonesia memuncak pada tanggal 2 Oktober 2009, ketika UNESCO menetapkan Batik Indonesia sebagai sebuah keseluruhan teknologi, simbolisme dan  budaya yang terkait dengan batik tersebut sebagai karya agung warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan nonbendawi (Masterpiece of The Oral and Intangible Heritage of Humanity) yaitu pengakuan internasional bahwa batik Indonesia adalah bagian kekayaan peradaban manusia. Pengakuan batik oleh UNESCO atas warisan budaya dunia pada tahun 2009 lalu merupakan bentuk pengakuan strategis atas eksistensi batik dan nilai pentingnya bagi peradaban dan perkembangan kebudayaan. Dengan pengakuan ini, diharapkan agar masyarakat dapat mempertahankan batik sebagai living tradition.

Presiden Republik Indonesia, melalui Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 2009 tanggal 17 November 2009, juga telah memutuskan bahwa setiap tanggal 2 Oktober diperingati sebagai Hari Batik Nasional. Penerbitan Kepres Nomor 33 Tahun 2009 sebagai usaha pemerintah meningkatkan citra positif dan martabat bangsa Indonesia di forum internasional. Selain untuk menumbuhkan kebanggaan dan kecintaan masyarakat terhadap kebudayaan Indonesia,  penetapan Hari Batik Nasional juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap upaya perlindungan dan pengembangan batik Indonesia.

Industri batik mendapat prioritas pengembangan karena dinilai mempunyai daya ungkit besar dalam penciptaan nilai tambah, perdagangan, besaran investasi, dampak terhadap industri lainnya, serta kecepatan penetrasi pasar. Kementerian Perindustrian terus berupaya melestarikan serta mendorong pengembangan industri batik nasional agar lebih berdaya saing global. Menurut data Kemenperin, saat ini industri batik tersebar di 101 sentra. Industri ini juga telah berperan besar dalam menyumbang devisa negara, dimana jumlah ekspor batik hingga semester pertama di 2019 mencapai US$ 17.99 juta, dengan pasar utama ekspor ke Jepang, Amerika Serikat, dan Eropa. 

Batik Indonesia dianggap memiliki keunggulan komparatif dan kompetitif di pasar domestik dan internasional serta berhasil menjadi market leader pasar batik dunia. Saat ini, banyak tokoh dunia juga telah mengenakan batik di dalam forum Internasional, dan banyak desainer fashion kelas dunia juga mulai mengadaptasi batik Indonesia dalam koleksi karya busana mereka. Hal ini menjadi peluang besar bagi industri batik Indonesia untuk terus meningkatkan pasarnya. 

Di Era Revolusi Industri 4.0 kita semua harus mampu melahirkan teknologi canggih yang dapat membuat industri batik di dalam negeri semakin berdaya saing. Industri batik menjadi salah satu sektor andalan dalam implementasi peta jalan Making Indonesia 4.0.

Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) Yogyakarta yang merupakan unit Penelitian dan Pengembangan dibawah Badan Penelitian dan Pengembangan Industri-Kementerian Perindustrian, saat ini telah mengembangkan aplikasi Batik Analyzer untuk membedakan produk batik asli dan tiruan batik. Batik analyzer merupakan suatu aplikasi yang dapat diinstal pada mobile phone yang berbasis Android dan iOS yang dikembangkan dengan menggunakan teknologi Artificial Intelegence (AI) yaitu machine learning yang sesuai dengan implementasi industri 4.0.

Meski saat ini bangsa Indonesia masih dihadapkan pada kondisi yang jauh dari ideal untuk menjalankan aktivitas karena pandemi covid-19, bukan berarti produktivitas dan kreativitas harus berhenti. Industri batik sangat diharapkan mampu beradaptasi dengan berbagai perubahan dengan cara berpikir kreatif dan inovatif melalui pemanfaatan teknologi dan optimalisasi sumber daya yang ada, agar dapat terus bergerak serta berkontribusi positif bagi perekonomian nasional.

Balai Besar Kerajinan dan Batik sebagai institusi di bawah Kementerian Perindustrian yang menangani litbang kerajinan dan batik turut berperan aktif dalam peringatan Hari Batik Nasional tahun 2020 dengan menyelenggarakan rangkaian kegiatan bertemakan “Kreasi Tiada Henti” yang diselenggarakan secara online, diantaranya : Talkshow bertemakan “Batikku, Batikmu, Batik Warisan Budaya” dan Pasar Batik (2 Oktober 2020), Seminar Nasional Industri Kerajinan dan Batik (SNIKB) dengan tema “Peran Teknologi 4.0 Dalam pengembangan Industri Batik dan Kerajinan  (6 Oktober 2020), Launching dan Bedah Buku tentang “Ornamen Etnis dalam Pengembangan Motif Batik” (9 Oktober 2020), Knowledge Sharing tentang “Peningkatan Kualitas Batik” (13 Oktober 2020), Knowledge Sharing tentang “Teknologi Tenun Kombinasi Batik Pada Sutra Samia” (16 Oktober 2020), Knowledge Sharing tentang “Teknologi Rekayasa Peralatan Membatik” (20 oktober 2020) dan Knowledge Sharing tentang “Membangun Kompetensi Pembatik” (23 oktober 2020) dan Knowledge Sharing tentang “Pengujian, Labelisasi dan Sertifikasi Batik” (27 oktober 2020). Rangkaian kegiatan peringatan Hari Batik Nasional ini dibuka secara langsung pada hari ini 2 Oktober 2020 oleh Menteri Perindustrian Republik Indonesia, Dr. Agus Gumiwang Kartasasmita, M.Si.

Melalui penyelenggaraan peringatan Hari Batik Nasional ini, BBKB mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk dapat turut berperan aktif serta berkolaborasi dalam memajukan Batik Indonesia. Karena sesungguhnya mencintai Batik Indonesia adalah tanggung jawab setiap kita sebagai bangsa Indonesia yang berbudaya.

 

Bagikan di Media Sosial Anda